Monday, March 28, 2016

#774: Me Before You

Okay.
Gua udah beres baca buku ini. Me Before You oleh Jojo Moyes. Atau Sebelum Mengenalmu, terjemahan Bahasa Indonesia-nya. Dan gua ga bisa move on dari kisahnya. Damn. 

So, I decided to write something about it. Lagian udah lama juga gua ga posting di sini :P. 

Gua udah lama tau buku ini. Pernah pengen beli juga di entah Books&Beyond atau Periplus. Tapi ragu. Sampai suatu hari gua buka akun goodreads-nya Ambudaff, dan liat kalo dia udah baca ini ..dan ngasi rating-nya 5 bintang! Uh-oh. Gua jadi pengen baca juga. Ambudaff itu semacam patokan gua dalam membaca, hahaha. 

Kemudian gua berburu MBY versi terjemahan Bahasa Indonesia. Di Gramed dan Togamas, abis. Trus browsing di toko buku online. Dapet! Dan begitu sampe, langsung gua baca —sampe menunda baca ulang Gelombang :D *toh udah baca ini. 

Ternyata gua dengan mudahnya jatuh suka sama tokoh Lou. Kemudian sama Will. Dan sama hubungan keduanya. Sama kisah yang terjalin.

Sampe selesai. 
Gua mewek XD. 
Dan kisahnya terbayang-bayang terus sampe sekarang. Asa sedih terus bawaanya. Akuh jetlag. Susah move on. 

Apalagi kemudian gua tau kalo MBY ini udah dibikin filmnya! Dan akan tayang mulai 3 Juni taun ini. Gua udah liat trailer-nya juga. Dan angger bikin gua cirambay. Hadeuh. 

Pemeran Lou adalah Emilia Clarke, aktris di film Game of Thrones. Yang jadi Will? Ini yang rada bikin surprise. Selama gua baca MBY, entah kenapa, gua ngebayangin Will itu adalah Sam Claflin, pemeran Alex di film Love, Rosie. Dan ternyata, emang dia yang meranin Will di film MBY! Kejutan lainnya, Neville Longbottom juga maen jadi Patrick, cowoknya Lou! Eh. Matthew Lewis, maksud gua. Maap.. kebiasaan Potterhead XD. 

Gua bakalan nonton MBY di bioskop, trus beli DVD-nya. Kudu nonton sendiri, kayaknya. Karena gua pasti mewek :)). 

Huft. 
Udah nulis ini juga, kok, masih sedih, ya. Inget terus sama Will yang tetep memutuskan mati. Sama betapa Will bangga sama Lou. He changed her life. And mine ..a bit.  




Wednesday, August 26, 2015

#772: 19/365 Seratus Nama

Jadi, ya, beberapa waktu lalu itu gua ke Gramed, dan pas lagi menyusuri lorong-lorong deretan rak bukunya, mata gua menangkap satu buku yang sampulnya eye-catchy banget. Sampul dan judulnya. One Hundred Names. Langsung gua ambil, gua liat-liat. Ternyata novel terjemahan. Judulnya diterjemahin jadi Seratus Nama. Penulisnya? Cecelia Ahern. Sound familiar? Yep. Dia itu yang nulis P.S. I Love You. Novel yang menemani saat-saat awal gua patah hati berat karena batal kawin sama Abang :D. Kemudian gua baca sinopsisnya di sampul belakang. Hm. Tampak menarik. Gambling, akhirnya gua beli itu buku. Cuma karena gua suka sampulnya (dan judulnya) pada pandangan pertama. A book based entirely on its cover.

Dan?
Gua suka sama ide ceritanya (setelah baca sinopsisnya di sampul belakang). Meski di lebih setengah pertama bagian buku gua merasa cepet bosen karena jalan ceritanya yang berasa lambat, dan di akhir buku ceritanya asa dipas-pasin, tapi secara keseluruhan, gua bisa bilang gua suka novel ini. Ada beberapa hal yang menginspirasi gua. Atau yang bikin gua "iya juga, ya..", "see.." atau sejenisnya. Gua kasi tiga bintang buat novel ini di goodreads :D.

Nah. Gara-gara baca novel ini, gua kepikiran juga pengen melakukan hal yang dilakukan Kitty Logan. Menulis cerita tentang seratus nama. Kalo di novel itu Kitty dapet daftar seratus nama (yang dipilih secara acak) dari almarhumah temennya, gua mah ya sakainget aja nama siapa aja yang bakal gua ceritain. Ng. Sakainget itu sebelas-dua belas sama random, ga, sih? XD

Anyway, rencananya mah ceritanya bakal dimuat di mari. Ya di mana lagi, ya? Hihihi. Eh. Tapi sempet kepikiran juga untuk bikin project #100nama di Project Life album gua. Hahaha. Satu page aja untuk setiap nama. Bakalan keren, kata gua teh. Tapi.. untuk nulis di mari aja ga mulai-mulai, apalagi untuk bikin page di PL album! *self toyor XD*

Sudlah. Terlepas di mana pun jadinya project ini, siapa aja yang bakal gua ceritain?
Nah. Itu. Yang kepikir baru ada tiga nama. Yang dua udah pasti pengen gua ceritain, yang satu lagi gua masih ragu, heuheu...
Dan.. ceritanya mau kayak gimana? Ng. Ya itulah makanya kenapa project-nya belum dimulai *kemudian nyengir X))*.

Eh. Barusan baca beberapa review tentang novel ini di goodreads. And I went... oiyaya.. owh.. see.. :)). So, it is a nice chicklit to read. Go read it yourself. Kalo lu mau :D.

desi's out.

Thursday, August 20, 2015

#771: 18/365 four-months-to-forty note: CD Gamila FM

Just like that, huh? XD
Yah, namanya juga hidup. Ga bisa selamanya muda, hihihi. Tapi semangat mah, muda terus. Semoga.

Now.
Apa yang akan gua obrolin di mari?
Gamila FM?
Ketagihan kafein kopi?
Potter-2, Narnia-1, SOWK sekaligus?

Haha.
Bingung, ya? :))

Well. They are just my currently happening-thingies. Salah tiga di antaranya.

Gua obrolin CD Gamila FM aja, yak? :D

Jadi, ceritanya, gua akhirnya nemu CD baru Gamila Arief yang judulnya Gamila FM. Been looking for it for a few weeks, actually. Tadinya gua ga akan beli CD-nya. Karena gua udah beli albumnya di iTunes. Tapi pada suatu hari, muncul notifikasi dari Periscope di Fawkes. Ryan akan meriscope (halah, naon atuh meriscope XD) tentang CD Gamila FM. Dan gua langsung aja nonton. Dan tertarik sangat untuk beli CD-nya. Tampak kereeeeen dari penuturan Ryan. Niat dan nyeni banget, kata gua mah. Dan karena udah cukup lama follow Gamila di twitter, gua yakin gua bakalan suka, dan ga bakalan nyesel beli CD-nya --meski udah beli dari iTunes. Sejak itulah gua nyari CD Gamila FM ini. Yang ternyata susah gua dapet di Bandung. Di Disc Tarra Dago dan TSM, ga ada, masa! WHAT?! :)) Sempet gua mention Gamila, kalo di Disc Tarra Bandung ga ada CD Gamila FM *ihiy ikrib X))*. Dibalaslah mention gua itu. Katanya, coba ke Omuniuum, di Jalan Ciumbuleuit. Okeh, balas gua. Tapi kenyataannya, gua mal.. eh, ga sempet-sempet aja ke situ :)). Sampe akhirnya akhir minggu kemaren gua balik Pucung. Dan sempet ke Bintaro Plaza. Sebenernya udah agak lupa juga mau nyari CD Gamila FM. Tapi begitu masuk BinPlaz, entah napa, gua tiba-tiba inget lagi kalo gua lagi nyari CD. CD-nya Payung Teduh, haha. Dan kemudian inget juga kalo gua masih belum nemu CD Gamila FM. Hahaha. Lieur. Masuk lah gua ke Disc Tarra. Yang pertama gua tanyain... CD Gamila FM. Lah :)). Begitu ada, langsung gua ambil satu. Barulah gua tanya ke mas-masnya: ada CD Payung Teduh, ga? X)) Udah lama kosong, katanya. Yasud. Gua bayar CD Gamila Arief, kemudian cuss ke Gramed :D.

Dan itu CD Gamila FM baru gua purak (basa kerennya mah: unboxing) kemaren. Gua setel di kantor, pas deket-deket jam pulang. Seperti yang gua duga.. likey likey likey! I love that CD Gamila FM! Dari periscope-annya Ryan waktu itu, gua tau kalo ada track yang ga ada di album yang dijual di iTunes. Lagunya mah cuma satu. Tapi ada dua jingle dan tiga skit di CD. Dan itu keren banget! Gua suka! Apalagi skit-nya. By the way, skit itu apa? Kalo kata kamus mah, skit itu adalah "[n.] a short comedy sketch or piece of humorous writing, especially a parody".

Dan,
*pause*
--ini postingan kebanyakan "dan", deh! XD
*play*

bener kata Ryan: mendengarkan CD Gamila FM ini seperti mendengarkan radio.
Konsep yang diusung Gamila di CD-nya.
Jingle pertama (Into The City), sebagai pembuka. Terus ada skit pertama (Sunday), yang isinya suara Gamila lagi siaran. Ah keren! Terus lanjut lagu. Trus diseling sama skit kedua (Apa-Apa Sejuta), yang diawali sama suaranya Dipo. Cutie! Skit kedua ini formatnya kayak iklan. Trus lanjut lagu lagi. Trus masuk skit ketiga (Reggae Warga --and this one is most hilarious for me! XD), yang ngambil format kilasan berita. Pake ada "rekan Desy" segala, dan ada laporan pandangan mata dari rekan di lapangan, yang mengajukan pertanyaan "Ibu, sebelumnya sudah ada firasat?", yang kata gua nyepet reporter-reporter stasiun televisi masa kini :)). Oh. Not to mention the way Gamila nyepet cara ngomong TV news anchors and reporters. Wait. Itu suara Gamila, kan, ya? Dan skit ketiga itu emang nyepet para pembaca berita dan reporter, kan? Atau ini perasaan gua aja? :)) --parodi, desy ...bukan nyepet X)).

Anyway.
Abis skit ketiga itu, lanjut lagi lagu-lagu. Dan diakhiri dengan jingle kedua (Love You Too).
Dan gua senaaaaaaaaang...
Dan sekarang ini lagi nyetel lagi CD Gamila FM. Dari pagi sampe sekarang jam tiga sore, hahaha.

Begitu.
Tertarik dengerin CD Gamila FM juga?
Dengerin, deh!
Beli yang asli, ya!
Atau mending pinjem aja, daripada beli yang bajakan :P.

desi's out.
Bye.

P.S. seperti biasanya, abaikan ketidaksinambungan antara judul dan isi postingan gua ini, yak! X)))