Monday, September 05, 2016

#776: A Late Post

happy 40th birthday to a man who set the bar so high in my life. 

Monday, March 28, 2016

#774: Me Before You

Okay.
Gua udah beres baca buku ini. Me Before You oleh Jojo Moyes. Atau Sebelum Mengenalmu, terjemahan Bahasa Indonesia-nya. Dan gua ga bisa move on dari kisahnya. Damn. 

So, I decided to write something about it. Lagian udah lama juga gua ga posting di sini :P. 

Gua udah lama tau buku ini. Pernah pengen beli juga di entah Books&Beyond atau Periplus. Tapi ragu. Sampai suatu hari gua buka akun goodreads-nya Ambudaff, dan liat kalo dia udah baca ini ..dan ngasi rating-nya 5 bintang! Uh-oh. Gua jadi pengen baca juga. Ambudaff itu semacam patokan gua dalam membaca, hahaha. 

Kemudian gua berburu MBY versi terjemahan Bahasa Indonesia. Di Gramed dan Togamas, abis. Trus browsing di toko buku online. Dapet! Dan begitu sampe, langsung gua baca —sampe menunda baca ulang Gelombang :D *toh udah baca ini. 

Ternyata gua dengan mudahnya jatuh suka sama tokoh Lou. Kemudian sama Will. Dan sama hubungan keduanya. Sama kisah yang terjalin.

Sampe selesai. 
Gua mewek XD. 
Dan kisahnya terbayang-bayang terus sampe sekarang. Asa sedih terus bawaanya. Akuh jetlag. Susah move on. 

Apalagi kemudian gua tau kalo MBY ini udah dibikin filmnya! Dan akan tayang mulai 3 Juni taun ini. Gua udah liat trailer-nya juga. Dan angger bikin gua cirambay. Hadeuh. 

Pemeran Lou adalah Emilia Clarke, aktris di film Game of Thrones. Yang jadi Will? Ini yang rada bikin surprise. Selama gua baca MBY, entah kenapa, gua ngebayangin Will itu adalah Sam Claflin, pemeran Alex di film Love, Rosie. Dan ternyata, emang dia yang meranin Will di film MBY! Kejutan lainnya, Neville Longbottom juga maen jadi Patrick, cowoknya Lou! Eh. Matthew Lewis, maksud gua. Maap.. kebiasaan Potterhead XD. 

Gua bakalan nonton MBY di bioskop, trus beli DVD-nya. Kudu nonton sendiri, kayaknya. Karena gua pasti mewek :)). 

Huft. 
Udah nulis ini juga, kok, masih sedih, ya. Inget terus sama Will yang tetep memutuskan mati. Sama betapa Will bangga sama Lou. He changed her life. And mine ..a bit.  




Wednesday, August 26, 2015

#772: 19/365 Seratus Nama

Jadi, ya, beberapa waktu lalu itu gua ke Gramed, dan pas lagi menyusuri lorong-lorong deretan rak bukunya, mata gua menangkap satu buku yang sampulnya eye-catchy banget. Sampul dan judulnya. One Hundred Names. Langsung gua ambil, gua liat-liat. Ternyata novel terjemahan. Judulnya diterjemahin jadi Seratus Nama. Penulisnya? Cecelia Ahern. Sound familiar? Yep. Dia itu yang nulis P.S. I Love You. Novel yang menemani saat-saat awal gua patah hati berat karena batal kawin sama Abang :D. Kemudian gua baca sinopsisnya di sampul belakang. Hm. Tampak menarik. Gambling, akhirnya gua beli itu buku. Cuma karena gua suka sampulnya (dan judulnya) pada pandangan pertama. A book based entirely on its cover.

Dan?
Gua suka sama ide ceritanya (setelah baca sinopsisnya di sampul belakang). Meski di lebih setengah pertama bagian buku gua merasa cepet bosen karena jalan ceritanya yang berasa lambat, dan di akhir buku ceritanya asa dipas-pasin, tapi secara keseluruhan, gua bisa bilang gua suka novel ini. Ada beberapa hal yang menginspirasi gua. Atau yang bikin gua "iya juga, ya..", "see.." atau sejenisnya. Gua kasi tiga bintang buat novel ini di goodreads :D.

Nah. Gara-gara baca novel ini, gua kepikiran juga pengen melakukan hal yang dilakukan Kitty Logan. Menulis cerita tentang seratus nama. Kalo di novel itu Kitty dapet daftar seratus nama (yang dipilih secara acak) dari almarhumah temennya, gua mah ya sakainget aja nama siapa aja yang bakal gua ceritain. Ng. Sakainget itu sebelas-dua belas sama random, ga, sih? XD

Anyway, rencananya mah ceritanya bakal dimuat di mari. Ya di mana lagi, ya? Hihihi. Eh. Tapi sempet kepikiran juga untuk bikin project #100nama di Project Life album gua. Hahaha. Satu page aja untuk setiap nama. Bakalan keren, kata gua teh. Tapi.. untuk nulis di mari aja ga mulai-mulai, apalagi untuk bikin page di PL album! *self toyor XD*

Sudlah. Terlepas di mana pun jadinya project ini, siapa aja yang bakal gua ceritain?
Nah. Itu. Yang kepikir baru ada tiga nama. Yang dua udah pasti pengen gua ceritain, yang satu lagi gua masih ragu, heuheu...
Dan.. ceritanya mau kayak gimana? Ng. Ya itulah makanya kenapa project-nya belum dimulai *kemudian nyengir X))*.

Eh. Barusan baca beberapa review tentang novel ini di goodreads. And I went... oiyaya.. owh.. see.. :)). So, it is a nice chicklit to read. Go read it yourself. Kalo lu mau :D.

desi's out.