Wednesday, August 08, 2007

#417: From Sindang Reret With Love

Hari ini hari yang sangat panjang dan berasa melelahkan buat gua. I’ll make it short for you. Don’t worry, hehehe… Tapi ada satu bagian dari hari ini yang bakalan gua ceritain apa adanya.

Okay. Let’s start with the short one.
Tadi gua ikutan tanding voli di kantor, dalam rangka Agustusan. Seperti taun kemaren (dan kemaren... dan kemarennya lagi... dan kemarennya lagi, hehehe...), balai gua kalah. Kata orang-orang kantor sih, ”Balai kita kalah mah udah biasa. Kalo menang, baru luar biasa.” Meni kitu, ih, heuheuheu...
Setelah kalah maen voli, gua n temen-temen maen basket three on three. Eddaaan cape pisaaan!! Meni ngoprot kesang. Lemes bener. Udah lama ga maen basket (atau olahraga?) secape itu. Hagh hegh hogh banget...
Terus, gua ikut ke pemakaman temen kantor gua, yang meninggal kemaren sore.
Balik dari pemakaman, ke kantor lagi. Terus ke FO beli baju ganti (halah gaya pisan! Eh, lain gaya, urang teu mawa baju ganti! *bela diri (padahal kalo iya juga ga papa, kalee..)* Hareudang pisan, nyaho!). Terus ke rumah Mba, numpang mandi (thx ya, Sist :D). Dari situ, baru ke Sindang Reret. Di mana acara pelepasan bos lama gua akan dilangsungkan.

Dan ini akan gua ceritain apa adanya. Karena rasanya gua butuh untuk menyimpan memori yang satu ini. Meski kalo ga gua tulis juga kayaknya gua bakalan masih inget, tapi rasanya pengen nulis aja. Kalo bisa sih, pengennya memori yang ini dibotolin, n kalo mo liat lagi, pinjem pensieve ke Dumbledore, hehehe...

Okay.
Jadi ceritanya gua sama Mba nyampe jam 19-an gitu di Sindang Reret Gasibu. Kami langsung ke lantai dua yang udah di-booking sama Mama D. Udah ada beberapa rekan kantor yang dateng. Mama D, DAM, Dey n Mee juga udah ada, da panitia, hehehe... (terutama Mama D n DAM :D) Barudak SPJ juga udah ada, lengkap beserta peralatan n personil band. Bakalan tampak heboh, ya? Hehehe...

Sempet molor setengah jam-an gitu, akhirnya acara dimulai. Dengan gua sebagai emsi dadakan, heuheuheu... Untungnya ga formal. Jadi gua ngécéblék aja. Gua rasa ga terlalu bagus. Tapi lumayan lah buat yang dadakan mah *menghibur diri*.
Pertama, sambutan dari Bung Ben. Terus dari bos lama gua. Terus dari bos baru gua. Setelah itu, kami ngasi kenang-kenangan untuk bos lama gua. Satu: bingkisan yang ga dibuka di situ (gua tau isinya, tapi moal beja-beja, hehehe...). Dua: bingkisan yang langsung dibuka di situ. Isinya? tadaa... kumpulan foto dibingkai gitu, dengan gambar si bos yang paling gede, di sekitarnya foto-foto warga balai gua. Terus ada tanda tangan n pesan or komentar buat bos lama gua. Keren! Karena belum semua nanda tangan, kenang-kenangan yang satu itu dipajang selama acara dan akhirnya diedarin untuk ditanda tangan. Kenang-kenangan yang ketiga, kue hasil karya Mama D. Bentuknya buku terbuka gitu, dengan tulisan “Thanks for being our friend and not our boss :D” di atasnya. Touchy, ga seh? *berasa terharu*
Udah gitu, baru makan. Diiringi musik yang dimainin band SPJ (halah). Si teteh penyanyi-nya bagus juga. Suaranya enak didenger. Tapi kalo ngomong kadang kayak Julia Perez: mendesah-desah matak urang hayang ngabanjur tea lah... Hahahaha... emangna ucing???? Nu penting sih, bajuna alus, teu bebelewékan. Soalna mun bebelewékan, rek dimukenaan ku Mama D, cenah, kekekekekek... Go Mama D! *wink*

Terus, acaranya ngalir gitu aja. Gua jadi emsi juga formalitas doang kayaknya *grin*. Ada beberapa yang sumbang suara ke atas panggung. Sendiri atau ditemenin si teteh penyanyi. Udah gitu, ada penarikan door prize. Lumayan, acara jadi hidup lagi. Terus ada penayangan dan pembacaan beberapa pesan buat bos lama gua yang di-upload di situs kantor gua. Ada posting gua di situh! Hihihihihi... Jadi malu...
Terus ada juga penayangan foto-foto acara tadi. Terus nyanyi-nyanyi lagi. Terus... udah deh. Salam-salaman sama bos lama n baru. Terus, pulang deh. Diantetin Dianterin sampe rumah.

Hhhh...
Cape. Ngantuk. Rada pusing, karena AC n asap rokok.
Tapi... ada pemahaman baru yang gua dapet dari bos lama gua. And I really thank him for saying those lines.

Tadinya, entah kenapa (oh shut up! You know why! :D) gua ngerasa ga semangat begitu tau dia beneran pindah. Padahal, gua deket juga ga sama bos gua itu, hehehe… Tapi entah lah. Mungkin karena dia adalah bos pertama gua. Dan untuk lima taun gua bekerja, ya cuma dia bos gua (terlepas dari bos-bos kecil di sekitarnya, hehehe…). Dan dia yang dulu manggil gua. Ngasi kesempatan buat gua untuk kerja di balai yang dipimpinnya. I really thank him for that.
Yah, pokoknya gitu. Gua sempet ga semangat begitu tau dia pindah. Tapi, tadi di sambutan yang disampeinnya, bos lama gua bilang kalo ini bukanlah perpisahan, karena kami toh masih dalam satu rumah besar yang sama, dan ini merupakan kesempatan kami untuk memperluas network kami, untuk mendapat pengalaman baru dari bos yang baru, juga pelajaran baru. Ini kesempatan kami untuk lebih berkembang.

It was that simple, lines he said. Dan gua tercerahkan (halah!), dan gua jadi pengen nangis, hiks...
Apalagi waktu dia bilang kalo dia udah punya feeling ga akan lama lagi di balai kami. Karena, menurutnya, ’anak-anak saya udah pada besar’ ... Dan menurutnya, itu berarti tugas dia udah selesai.
Ada satu pesan yang dia titip buat kami: tetap kompak n team work! Karena menurutnya, team work dengan anggota-anggota yang dapat bersinergi dengan baik akan membuat suatu sistem berjalan dengan baik pula. Bener begitu ga sih, guys? *lirik the gang*
Nya pokona kitu lah :D.

Yah... gitu deh...
Seems like ”you don’t know what you got till it’s gone” is true, right?
Like I said before, I’m gonna miss him.
Ya, kadang kami ngerasa cape, lelah. Ya, kadang kami diomelin. Ya, kadang kami serasa maraton (ini kata Mama D :D) kerja di bawah pimpinannya. N kadang jadi omongan orang karena si bos teh da rada kontroversial (ngutip Mama D lagi :D).
Tapi ternyata itu semua jadi kenangan tersendiri. Atau ga? *lirik the gang lagi* hehehehe...

Tadi itu, momen yang paling gua suka adalah waktu ngeliat si kumpulan foto n tanda tangan itu. Komentarnya macem-macem. Ada yang serius, ada yang rada-rada. Yang paling top mah ini: “God save smoker”, kekekekek... Tapi rata-rata “terima kasih” yang ditulis. Wiii... betapa ya, si bos satu itu ternyata ‘dicintai’ warganya (dengan caranya masing-masing, mungkin), heuheuheu... Maybe he didn’t notice. Maybe nobody did. Tapi acara tadi sedikit banyaknya memperlihatkan itu. Tujuh taun gitu, bo! Gua aja yang cuma lima taun berasa gimana gitu :D.
(Gua jadi pengen tau gimana perasaannya waktu nerima semua kenang-kenangan tadi :D)

Tapi, sekali lagi, ini bukan perpisahan. Dan wajar-wajar aja kalo ada pergantian pimpinan. Itu bagian dari dinamika dunia kerja. Dan itu sarana kita untuk belajar beradaptasi, untuk lebih berkembang kayak yang si bos bilang.

Yah, sekarang gua jadi rada semangat lagi deh.
In progressio. Keep moving forward. Maju terus. Tetap semangat!

Waks! Panjang yak? Heuheuheu...
Kacrut pula. Maklum lah nya, udah malem pisan ini teh. Bilangnya cape, tapi hari gini malah belum tidur. Teu bisa sare euy, cararangkeul awak kieu... :(

Bye, Sir! :-)
Selamat bekerja di tempat yang baru dan semoga sukses!

Kamar si Bowtak, udah masuk Rabu, 8-8-2007, 12:37 AM –this is just the kind of posting I can’t put-off-till-tomorrow to write
NB: kenapa gua masih nyebut ‘si bos’ wae nya? Kebiasaan meureun nya? Hhihihihi…

1 comment:

tukang ketik said...

emangnya si boss itu ganteng yah??