Monday, July 09, 2007

#399: Gua, Sang Calon Penggemar Andrea Hirata dan Tetralogi Laskar Pelangi-nya

Sebenernya, gua ga menanti-nantikan hari ini. Tapi entah kenapa, sepertinya bawah sadar gua melakukannya. Emang, ada apa hari ini?

Jam 1600.
Paris van Java.
Meet n Greet Andrea Hirata dan Riri Riza.
Yap. That Andrea Hirata.
Yap. That Riri Riza.
Apalagi kalo bukan tentang Tetralogi Laskar Pelangi yang fenomenal itu.
Kenapa ada Riri Riza? Karena berkaitan dengan rencana akan difilmkannya Laskar Pelangi.

Gua kira acaranya jam 1600. Ternyata jam 1630. Dan untungnya molor seperempat jam-an gitu, hehehe... Kok untung? Ya karena gua telat datengnya.

Siapa yang ga tau Laskar Pelangi? Ayo ngacung... :D
Ha? Masih ada yang ngacung...? Heuheuheu... Ya ga kenapa-napa, kali... Ga dosa kan? :D
Well, anyway. Gua sendiri tau Laskar Pelangi sejak buku ini pertama kali ada di Gramed.
Gua tau, ya setidaknya got a hunch that, buku ini isinya bagus. Tapi sampe saat ini gua belom baca tu buku. Hehehe...
Malah Mba yang duluan baca. Itu juga dia baca dari Sang Pemimpi duluan. Terus Edensor. Dan baru beli Laskar Pelangi kira-kira semingguan yang lalu. She’s in love with Bang Andrea. Heuheuheu...
Well, after reading his books, who doesn’t?

Anyway. Gua dan Mba sebenernya ngerencanain untuk dateng di acara meet n greet Bang Andrea itu. Mba mo minta tanda tangannya. Gua? Masih belom kepikir untuk ikutan beli. Pikir gua, kapan gua bacanya? Buku di rumah masih numpuk yang belom gua baca :D.

Tapi semuanya berubah tadi pagi, begitu gua bangun.
Mba lagi di Solo n lanjut ke Jogja. Jadi ga bisa ke PVJ. Gua udah tawarin Mba, mo nitipin bukunya untuk ditandatanganin Bang Andrea atau ga. Ga usah, katanya. Ya sud. GUA AJA yang beli n minta tanda tangannya Bang Andrea, hihihihihi…

Jadi ya begitu lah.
Sebelum ke PVJ, gua ke Palasari. Ke Ampera. Beli tiga-tiganya sekaligus. Tadinya sih, mo beli yang Laskar Pelangi aja. Tapi kalo 3 buku dapet cepe, gua pikir, gua beli semuanya aja. Eh, ternyata 110rb. Ya sud. Gua beli aja :D.
Dari Palasari gua langsung ke PVJ.
Eh buset… Bandung macet ajah! Gile nih,kalo weekend di Bandung. Apalagi sekarang masih liburan anak-anak sekolah. Ffiuuhh banget dah, macetnya!

Nyampe PVJ udah lewat jam 16. Untung belom mulai. Ternyata di jadwalnya, acara dimulai 1630. Tapi udah banyak orang yang ngumpul di depan panggung. Cukup banyak untuk menarik perhatian. Eduun.. batin gua. Sehebat inikah efek Laskar Pelangi?
Gua scan sekeliling gua. Yang dateng bukan cuma orang-orang muda. Ada juga orang-orang tua. Ibu-ibu bapak-bapak gitu deh...

Ga lama kemudian, Bang Andrea n Mas Riri naek panggung. Moderatornya namanya Mas Bambang. Acaranya berlangsung cukup asik buat gua. Gua menikmati banget ngeliat Bang Andrea dan Mas Riri berbicara dan menjawab pertanyaan-pertanyaan pengunjung. Dari situ wawasan gua kebuka lagi dikit. Sudut pandang gua juga nambah.

Misalnya. Tadinya gua suka sebel kalo film yang diangkat dari sebuah novel, dibuat ga sama dengan novelnya. Contoh kasusnya, film Harry Potter. Eh.. ga deng.. Kalo film Potter mah, gua suka-suka aja, hehehe... Ya pokoknya gitu lah ya :D.
Tapi setelah denger pendapat Mas Riri, gua punya pemahaman baru. Novel dan film adalah dua hal yang berbeda. Novel is one thing and film is the other. Film yang diangkat dari sebuah novel justru bagus kalo ga sama dengan novelnya. Karena itu berarti si film-maker bisa mengeksplorasi novelnya dengan (katakanlah) baik. Gitu bukan ya tadi? Hehehehe...
Iya juga sih, ya. Lagipula, kalo film plek sama dengan novelnya, buat apa novelnya difilmkan? Udah aja cukup dengan baca novelnya. Pembatasan imajinasi para pembaca? Yah... si film-maker ga mungkin bisa kompromi sama SEMUA imajinasi para pembaca kan? :D

Dari acara tadi gua jadi tau kalo Laskar Pelangi itu banyak mengeksplorasi Belitung. Ya alamnya, budayanya. Termasuk, ehm... ’diskriminasi’ yang ada di sana. Gua belom baca sih, ya. Jadi belom ngeh sepenuhnya. Tapi yang gua tangkep dari pernyataan salah seorang pengunjung tentang ”UPT Bel”, kayaknya di sana kayak Timika dengan Freeport-nya (ini juga gua cuma tau dari film Denias :-D).

Apa lagi ya? Perasaan tadi benak gua penuh banget sama pemahaman baru dan inspirasi (ciee... u-uy...).

Ah. Ini.
Tadi ada yang nanya bagaimana bisa Bang Andrea menceritakan masa kecilnya dengan begitu detail. Apa dari kecil dia selalu menuliskan segalanya dengan rinci? Atau cuma mengandalkan ingatannya?
Apa jawab Bang Andrea?
Kurang lebih begini: yang ada di buku itu adalah memoar-nya Bang Andrea. Dan mungkin saking pinginnya (kalo basa Inggrisnya mah eager) menceritakan sesuatu, sampe-sampe semua diceritain dengan rinci. Apa yang ada di kepala dikeluarin semua. Eagerness itu ketangkep sama pembaca. Mengesankan pembaca.
Gitu bukan ya? *gubrags*
Pokoknya, setelah Bang Andrea ngomong begitu, gua baru sadar kalo gua juga kadang begitu kalo lagi nulis. Ada saat di mana gua begitu bersemangat menceritakan sesuatu. Apa pun. Ya lu tau lah. Gua kan segala juga diceritain, hehehe... Saat begitu bersemangat itu, rasanya semuanya pengen gua ceritain. Sampe terlalu rinci, malah.
Wah. Bener kata Adi nih, jangan-jangan. Gua narsis! Huahahahahaha...
Intinya mah kali ya, kalo nulis dengan hati (halah...), yang baca juga jadi terkesan *kiceup-kiceup*.
Ternyata ada kesamaan antara gua dan Bang Andrea. Bedanya, dia bisa menuliskannya dengan baik dan runut, sementara gua mah acak kadut. Loncat sana, loncat sini. Kadang muter-muter. Hahahaha...

Oiya. Tadi gua sempet sebel.
Penanya pertama ngebuka pake basa Frangse (tulisnya mah France) gitu. Komong talevu? (gua udah lupa nulisnya gemana)
Bang Andrea sempet jawab juga pake basa Frangse. Tapi ketika si penanya masih aja ngajak ngomong pake basanya Fleur Delacour itu, Bang Andrea minta supaya pake basa Indonesia aja. ”I don’t speak France anymore,” katanya. Ha ha ha ha ha ha ... Mam-pus-lu!
Lagian... Udah tau tempatnya di Indonesia, ngomong pake basa susah gitu. Mana ada yang ngerti? Gua yang ga ngerti, maksudnya. Hehehehe...
Sukur lah, setelah itu semua pembicaraan dilakukan dengan bahasa yang gua -dan semua orang- ngerti :D.

Oiya lagi.
Tadi ada pengunjung yang sumbang saran supaya film Laskar Pelangi ga Melayu-sentris tapi mengindonesia. Mas Riri yang menanggapi bilang, kayaknya agak sulit untuk itu karena bukunya Bang Andea kan emang Melayu banget (katanya. Kan gua belom baca :D). Lagipula Belitung itu Indonesia juga kan?
Gua setuju sama Mas Riri. Bukannya kalo film Laskar Pelangi udah jadi dan ternyata banyak memuat hal tentang Belitung (atau Melayu), itu bisa bikin khasanah budaya keindonesiaan kita bertambah? Betapa kayanya Indonesia akan ragam budaya, pemandangan yang indah, dll, dll...
Wuih... gua ngomong apa neh? :D

Di akhir acara, ada book signing. Wih, udah kayak di luar-luar negeri sana, ya. Ada alokasi waktu untuk book signing. Which was I wouldn’t want to miss. Udah beli bukunya, geto lho... kekekekek...
Ngantri lah gua bersama banyak orang.
Begitu kesempatan gua untuk minta tanda tangan Bang Andrea, dan duduk di sebelahnya, yang gua tanya adalah apakah cerita yang di buku itu bener-bener pengalamannya. Dari jawabannya, gua simpulkan: iya.
He’s a nice man. A man with integrity. Itu kesan pertama gua.
Mungkin akan berubah setelah gua baca semua bukunya.
We’ll see.

Kamar Bowtak, Sabtu 07-07-07, 11:30 PM

3 comments:

Tukang Ketik said...

horee... nama gw dah ada linknya.. cihuy...
hehehe.. norak yah?? gapapa lah, ngejunk ndikit disini, hehehe

betewe, mbak / teh, boleh pinjem bukunya ga?

Anonymous said...

Daisy, ntar kalo dah abis baca laskar pelanginya diulas lagi ya, kayaknya tulisan daisy lebih ok dari profil bang andrea di nova tiga nomor minggu-minggu lalu, gosshhiiiip. Tapi kok belum baca Laskar pelangi sich, gue dah baca 5 kali, nggak bosen-bosen, heran! bagian sedihnya tetap aja berlinang-linang, heran nih andrea. punya tenung novel doi,salam dari luna,

ambudaff said...

Desy, Ambu link bagian sutradara Riri ngomong tentang film dan buku ya, di http://www.harrypotterindonesia.com/index.php/topic,822.msg27076.html#msg27076